Sejarah anutan agama Kristian dikalangan Orang Ulu suku Lun Bawang bermula tahun 1928. Sebelum itu kepercayaan animisme (Info disini: ANINISME) diamalkan iaitu percaya; yang pertama dipanggil ‘Terur Aco’. Manusia yang pertama ialah ‘Rang Dongo’. Mereka percaya pada semangat, mentaati amanat dalam mimpi, percaya pada alam semulajadi, bulan, bintang, matahari, pokok, batu, gunung, burung (Suit Mengae) dan haiwan (Talau idi Ribuan). Mereka juga percaya ada hantu dan ada penunggu menjaga sesuatu tempat seperti lubuk sungai lembah dan gunung ganang yang tinggi.

Burung Kelicap(Suit Mengae) yang amat ditakuti oleh Moyang Lun Bawang.

Burung Kelicap(Suit Mengae) yang amat ditakuti oleh Moyang Lun Bawang.

Pada zaman itu, amalan ritual biasanya akan dibuat sebelum memulakan sesuatu aktiviti seperti menanam padi, pergi berniaga (ame ngarang), pergi berperang (ame ngaleb uluh). Sebelum berangkat, Ketua mereka (Lun Do / Lun Mebala) membuat ritual dengan membaca mentera tertentu menyeru dan meminta ‘petanda baik’ dari burung Kelicap (Suit Mengae). Apabila burung itu terbang dari kiri ke kanan-Petanda tidak baik dan petanda baik jika sebaliknya. Seandainya petanda tidak baik, jika perjalanan diteruskan juga maka bala seperti penyakit kemalangan atau kematian pasti akan terjadi. Selain itu apabila seseorang mendapat mimpi yang buruk, untuk menghalang ditimpa bala binatang seperti ayam atau babi akan dikorbankan sebagai persembahan.

Semua anutan animisme ini lebih mengongkong. Pergerakkan mereka terbatas dan lebih memberi keburukan dari kebaikan. Mereka tidak boleh melakukan apa apa tanpa adanya ‘petanda baik’. Kehidupan amat mundur dan tersisih dari unsur unsur moden sebelum mereka menganuti agama Kristian.

PANORAMA PERKAMPUNGAN LUN BAWANG
PANORAMA PERKAMPUNGAN LUN BAWANG

Sejarah agama Kristian datang dikalangan Orang Ulu suku Lun Bawang bermula pada tahun 1928. Dimana 3 mubaligh Kristen warga Australia telah mula belayar ke kepulauan Borneo. Mereka menubuhkan Borneo Evangelical Mission (BEM) untuk menyebarkan ajaran Kristian. Mereka adalah; Hudson Southwell (Pendeta Padan @ Tuan Tapu), Frank Davidson (Tuan Lisin) dan Carey Tolly. Info Seterusnya; KLIK DISINI.

Bagi masyarakat Lun Bawang pula, Alan Beltcher (Pendeta Meripa) dan Madge Hill (Pendeta Ganit) warga Australia amat popular. Mereka telah menetap bersama masyarakat Lun Bawang di Kampung Long Semadoh A dan menterjemah Alkitab Kristian ke bahasa Lun Bawang (Ago Bala Luk Do).

LOGO SIB
LOGO SIB

Bagi Gereja Sidang Injil Borneo (SIB) secara umum, nama mubaligh Kristen seperti; Hudson Southwell (Pendeta Padan @ Tuan Tapu), Frank Davidson (Tuan Lisin), Enid Davidson (Pendeta Litad), Winsome Southwell (Pendeta Gadung), Alan Beltcher (Pendeta Meripa), Madge Hill (Pendeta Ganit), Cain Copper (Pendeta Mutang), Bruce Morton (Pendeta Panai), Alf Thorrat (Pendeta Balang), Joan Copper (Pendeta Supang), Trevor White (Pendeta Asang), Bill Hawes (Pendeta Kawas), Bryan Mukem (Pendeta Mitun), Bob Burton (Pendeta Gaing), Bill Lees (Pendeta Gisar), Kith Napper (Pendeta Lasan), D.Robinson (Pendeta Riung), Winston Usher (Pendeta Kalang), Dennis Barry (Pendeta Paren), Keith (Pendeta Lian), Ray Cunningham (Pendeta Sigar)dan Evelyn Cunninghan (Pendeta Tunung). Mereka ini adalah antara mubaligh Kristen yang telah berjasa dalam menyebarkan ajaran Kristen dikalangan penduduk kepulauan Borneo khasnya bagi Orang Ulu suku kaum Lun Bawang.

Sejak Orang Lun Bawang menjadi Kristian. Perubahan dari segi ekonomi dan taraf hidup menjadi semakin baik. Ajaran dari Alkitab Kristian menjadi pedoman. Tabiat buruk, kuat minum arak(Burak) telah dibuang. Jika kita membaca buku yang ditulis Shirley Lees “Drunk Before Dawn” yang diterbitkan pada April 1, 1979. amat menyedihkan amalan cara hidup suku Lun Bawang. Info seterusnya: KLIK DISINI.

Sekarang walaupun suku minoriti di Malaysia, Suku kaum Lun Bawang ada dimana mana di seluruh dunia. Perubahan secara drastik terjadi dalam komuniti Lun Bawang akibat Kebangunan Rohani yang terjadi apabila amalan ajaran Kristian diamalkan dan menjadi pedoman dalam kehidupan. Hari ini, Banyak orang Lun Bawang yang masuk universiti, Usahawan berjaya, menjadi YB (YB Nelson Balang Rining) dan ( Datuk Henry Sum Agong).

Advertisements
Komen-komen
  1. Pator Peter Ngau Laing berkata:

    Betapa saya bersyukur pada Tuhan di atas kasih yang besar mengutus para misionary dari Australia membawa terang kasih Nya menyalamatkan pulan Borneo, mari kita sama-sama menhayalti akan jerih payah pemulaan para misionry dan meneruskan pelayanan ini sampai Yesus datang.

  2. teikeng ekong berkata:

    bagaimana sib ini dinamakan

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s