ALEG MEBPEH, OH LUN BAWANG

Posted: 28 November 2010 in Aktiviti, General, Life, Religion, Uncategorized
Tag:, , , , , , ,

NANI: ALEG IKO MEBPEH KAREB TETUNIN (NO.4)

Aleg iko mebpeh kareb tetunin,

Do’ iko metueh ratnan luk nutun,

Aleg nganau sala, ngimet burur mu,

Merapet nan Yesus, Ieh nengan nemuh.

Kor: Mutuh Yesus ngedangan,

Pad anu mu meraben,

Ieh sikal ngedengan,

Ieh ngimet namu.

Dalam menjalani onak kehidupan ini, ada pasang surutnya. Kita akan tempuhi pahit manis, naik turun dan laluan yang lurus serta berliku. Pengalaman semalam mengajar kita agar menjadi lebih tabah mengharungi hari ini dan pengalaman hari ini menjadi pedoman untuk kekuatan dihari esok.

Panorama indah ciptaan Tuhan
Panorama indah ciptaan Tuhan

Semenjak meninggalkan kampung halaman, kadang kala kita diulit perasaan rindu. Ya rindu pada heningnya petang hari yang sunyi ditemani bunyi unggas rimba, rindu pada sepi malam pekat ditemani lampu minyak tanah. Rindu pada kokok ayam yang mengejutkan kita dari mimpi indah diawal pagi yang dingin. Rindu pada haba  sinar matahari yang terbit dari arah gunung ‘Wat Gerawet’. Rindu pada aman damai suasana kampung yang dikelilingi gunung ‘Buduk Balud’. Rindu pada biru langit di sepanjang ‘Ruan Semadoh’. Kenangan itu tidak akan luput walau apapun dan dimanapun kita berada.

Kawasan Orang Ulu Lun Bawang

Kawasan Orang Ulu Lun Bawang

Hari berganti minggu, bulan berganti tahun. Langkah kaki semakin jauh dalam kehidupan ini. Kadang kala kita tersesat lalu mengambil jalan dan masa yang jauh untuk kembali kepangkal jalan. Kita kehilangan fokus, impian dan harapan serta cita cita yang dikejar semakin jauh. Tanpa disedari, kita sanggup kehilangan prinsip dan iman, agar impian dan harapan itu tercapai. Apabila kita menyedari kesalahan ini, jauh disudut hati kita merasa amat amat bersalah, lalu kita sujud dan berdoa. “Ya Tuhan, ini aku seorang yang lemah. Ampuni aku dari segala kesalahan yang aku lakukan. Bantu aku, bimbing aku, tunjukkan jalan yang benar. Kuatkan imanku dan lindungilah aku sepanjang hidupku. Amen!”

Merenung kembali sejarah asal usul dan cara hidup kami orang Lun Bawang. Sebelum menjadi Kristian, anutan animisme menjadi pegangan. Gelombang perubahan dan kebangunan rohani terjadi dikalangan suku kaum Lun Bawang setelah menjadi Kristian. Cara hidup mula berubah dan secara berperingkat orang Lun Bawang mula terbuka menerima kedatangan arus kemodenan.

Namun semua itu bukan mendatangkan kebaikan. Ada segelintir yang tersesat dan cara hidup Orang Suku Lun Bawang yang penuh dengan sopan santun dan berbudi bahasa mula terhakis akibat kejutan budaya, mereka tersesat dan keliru dan hidup bercelaru. Pengaruh teknologi, budaya dan cara hidup orang lain menjadi ikutan. Meraka terlupa cara hidup dan adat adat suku kaum Lun Bawang yang selama ini dipegang teguh jauh dipelusuk kampung dan desa dipedalaman. Mereka lupa airmata ibubapa yang tua, berdoa saban hari untuk mereka. Mereka lupa pesanan yang dibekal kedua orang tua, sebelum meninggalkan rumah, apabila keluar merantau tempoh hari! Mereka lupa dan mereka lupa.

Namun bila perjalanan sampai kesatu titik noktah, hidup mula melarat dan sengsara. Dunia yang disangka surga bertukar menjadi neraka, mereka kehilangan harta, keluarga, pekerjaan, teman dan segala galanya. Apa yang paling menyedihkan dan tidak boleh diganti, mereka telah kehilangan maruah dan harga diri. Bila hidup sudah menderita, perasaan kesal yang teramat sangat menguasai diri. Namun sudah terlambat. Hidup terpaksa diteruskan, walau terasa amat perit untuk ditempuhi.

EZRA: "Say Peace"

EZRA BALAN: "Say Peace"

Seandainya boleh! ingin rasanya di’lahir’kan kembali agar di-kehidupan yang baru itu nanti, lebih berhati hati. Namun itu tidak mungkin bisa terjadi. Seandainya boleh, ingin rasanya terbang tinggi bebas diawan biru. Seandainya boleh, ingin rasanya kembali kedunia kanak kanak yang penuh ceria dengan tawa ria. Seandainya boleh dan boleh, namun semuanya sudah terlambat!

Advertisements
Komen-komen
  1. […] This post was mentioned on Twitter by Sintok (UUM), Balan Berauk. Balan Berauk said: ALEG MEBPEH, OH LUN BAWANG: http://wp.me/pjbHu-cS […]

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s